0wo71p5M3MBGMPs3gA9-3U_3V9k Semua Akhwat kah? Sebuah Preferensi | http://syahrial-siregar.blogspot.com/

Rabu, 02 Mei 2012

Semua Akhwat kah? Sebuah Preferensi

 Bismillah...

“Sekarang saya mau tanya sama yang akhwatnya, nih.”, sela sang pembicara dauroh munakahat di ahad pagi kemarin. “Kalau anti dihadapkan pada pilihan, ada ikhwan yang masih kuliah dan pekerjaannya baru ngisi-ngisi les privat SD SMP SMA, dengan seorang ikhwan yang sudah kerja tetap dengan penghasilan besar.  Anti bakal milih yang mana?  Yang pertama atau yang kedua?”

“Yang keduaaaaa..!!!”, sahut para akhwat semangat dan serempak banget.  Ckckckckck…

“Tuh, dengerin para ikhwan.  Makanya cepetan lulus dan cepet punya penghasilan.  Jangan kelamaan di kampus.”  Halah, ini mah nohok banget buat gue.  Heuheu…  :)

“Pertanyaan buat akhwat lagi, nih.  Kalau pilihannya ikhwan yang sudah punya rumah dengan yang belum punya rumah, milih yang mana?  Milih yang pertama atau yang kedua?”

“Keduaaaa….!!!”, lagi-lagi suara aklamasi dicapai di kalangan akhwat.  Busyet deh.  Hmm….

“Kalau ada ikhwan ketiga, orangnya sudah punya rumah dan punya mobil.  Pilih yang mana?”, tambah sang pembicara.

“Yang ketigaaaa….!!!”, heueueueu.. semangat pisan dah tuh para akhwat.  Ckckckckck… Sesuai dengan yang tlah kuduga, selaras dengan yang kusangka.  Betul ternyata.  Ckckckckck…

“Apakah kalian mendengarkan duhai para Ikhwan?”, seru sang pembicara ke arah para ikhwan yang sedari tadi sudah mulai geleng-geleng kepala dan berdecak tak percaya.  Ckckckckckck…. Oooo…. Begitu toh para akhwat ituh?  Hmmmm…. Terlihat sebagian ikhwan mulai tersenyum terpaksa dengan ditopang pentul korek.  Malah, dahsyatnya sebagian ikhwan di belakang nampak mulai khusyuk dalam tunduk(baca: tidur- red). Padahal ini dauroh munakahat loch.  Dauroh yang sangat dinanti para jomblo sedunia.  Heuheu… Yah, tapi kalau difikir-fikir, emang lebih baik tidur aja kali, ya?  Trus mimpi nikah sama akhwat sholehah dan jamilah yang menerima gue apa adanya aja dah.Iya, betul juga noh.  Daripada dengerin jawaban-jawaban akhwat sini yang makin bikin puyeng aja.  Heuheu..  Ya ya ya…  Sepakat dah.  Mendingan tidur.  Tadinya sih, mau izin keluar, tapi ngga enak sama panitia.  Lagian, snack-nya kan belum dibagi.  Rugi dong sudah bayar tapi nggak dapet snack-nya.  Heheh… (bohong ding :) )  Lantas saya pun tengak-tengok mencari sosok ikhwan yang postur tubuhnya tinggi.  Yups, ada.  Itu dia.  Dia ada di agak pojok belakang.  Di samping hijab, cing!!(asiiikkk..  Hijabnya ada bolongnya ngga, ya?  Haahahah… Jadi semangadh.. heuheu.. Eh, kalo ada bolongnya emang mo ngapain, To?  Yah lumayan kan, kalo ada angin berhembus dari bolong itu.  Heuheu… Maksut lo? Yah, dasar lemot sih, lo! :p)  Dan saya pun langsung pindah duduk dari posisi terdepan(tumben2an) langsung ke (paling) belakang(seperti asholah-nya). Di belakang sang ikhwan, maka cek view dulu.  Meyakinkan apakah tidur saya keliatan sama pembicara dan moderator atau tidak.  Sip.  Tubuh sang ikhwan di depan saya memang keren abiz.  Udah gede, tinggi pula.  Heuheu… Terlindung banget dah dari pandangan pembicara di depan. Heuheu..  Tidak lupa pula berpesan pada sang ikhwan di depan untuk tidak banyak bergerak apalagi pindah duduk.  :)

 “Gini nih akhwat sekarang mah, matre..”, bisik seorang teman di samping. “Ikut dauroh munakahat, semangat menikah ane malah nge-drop gini.  Hahhh…  Nasiiiib nasib..”

“Yah, wajar aja kali.  Tuntutan zaman.”, saya coba beramah ria terhadap sang ikhwan.  Tapi dalam hati, ‘wah ni orang, apa ngga liat gue udah ngantuk berat? Hahh..’

“Ya sudah lah kalo gitu.  Jangan nikah sama akhwat saja.”, gumamnya yang masih dapat saya dengar dalam sayup pembukaan tidur saya.  Deg.  Mendengar itu, saya pun menggeser duduk perlahan namun pasti.  Menjauhi sang ikhwan.  Jangan sampe deh gue yang jadi sasaran pelarian tuh ikhwan. Masa ikhwan ganteng kayak saya ini dikhitbah sama dia?  Hiii…  Ana kan masih terlalu normal, Booo…  :p  Gue kan, masih doyan akhwat, Men.  Emang gue Ryan?  Huwaaaaa…. Tidaaaaakkk….

*****


sumber:http://tantodikdik.multiply.com

0 komentar:

Poskan Komentar

di harapkan komentar para pembaca....

syahrial_siregar@yahoo.co.id. Diberdayakan oleh Blogger.

http:syahrialsiregar.blogspot.com/

http://syahrialdankeluarga.blogspot.com/

syahrial

siregar