0wo71p5M3MBGMPs3gA9-3U_3V9k Akan Tetap Narsiskah Setelah Menikah? | http://syahrial-siregar.blogspot.com/

Rabu, 02 Mei 2012

Akan Tetap Narsiskah Setelah Menikah?

 Bismillah…
“Sepakat!  Cepetan nikah noh, To.  Kali aja narsismu sembuh.  Ada yang marahin elo, soalnya.”, kira-kira begitu salah satu comment di sebuah jurnal.(Hmmm…  Ada yang merasa pernah ngasih comment seperti ini?  heuheu.. Ayo ngaku! Yang ngaku dapat doorprize loch..  heuheu.. :) )
“Nggak kebayang ntar yang bakalan jadi istrimu, To. Kuat ngga dia ya, punya suami narsis akut kayak kamu ini?  Mendingan kalo ganteng beneran, lah ini?”, busyet!  Mendengar pertanyaan ini, membuat saya merasa punya penyakit apaaaaa gitu.. heuheu…  :)  Penyakit kegantengan kali, ye?  Heuheu..  Tau aja, dia…  :D
“Ah, kayaknya ngga cocok deh kalau sama ente mah, To.  Fulanah kan sholehah.  Nah ente?  Narsis abizz… “, yaaaa…. Kecewa deh gue.. Masa sih kagak cocok?  Hiks… Narsis saya kan, cuma di blog, Mas..  Ane kan, kagak nikah di internet, apalagi nikah dalam blog.  Heuheu… (percakapan di sebuah perjalanan dengan seorang ikhwan senior :) )
Ah, jadi kefikiran juga akhirnya.  Iya, ya?  Gimana reaksi istri kelak, kalau dapet suami yang narsisnya minta ampun?  Walau pun saya merasa bahwa narsis saya masih dalam taraf kewajaran(baca: normal.  Bener ga seeehh..??  Heuheu… Soalnya, narsisnya kan cuma di blog walau berimbas dikit ke dunia nyata. :) ), tapi ada kekhawatiran juga dalam diri saya bahwa kelak di kemudian hari, akan ada problem menyangkut masalah narsis ini.  Bagaimana ya, reaksi istri nanti?  Marah kah dia?  Atau malah dia menangis bahagia?(hiddih..?)  Duh duh duh… malah puyeng nih…  Tuing tuing tuing…  Mikirnya kejauhan kali, ye?  Ah, tapi enggak juga ding…  Kan, nikahnya bentar lagi(bentar lagi?  Heuheu.. amin deh.. :D )
Ah, tapi itu mah masalah entar lah.  Masih ada waktu yang terentang sampai saat beristri tiba.  Nah, yang justru mesti saya fikirkan sekarang ini adalah, “Adakah akhowat sholehah, keturunan orang baik-baik, dan tentunya pula cantik jelita nan rupawan yang bersedia dengan suka rela dan ridho seridho-ridhonya menikah dengan ikhwan narsis yang ganteng ini?”  :D  Halah… Hah, pertanyaan yang berat dijawab.  Dan saya pun jadi diingatkan pada sebuah ayat Al-Qur’an yang menyatakan bahwa perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik pula. Begitu pun sebaliknya, perempuan yang buruk untuk laki-laki yang buruk pula.  Hahhhh…  Makin terpuruklah diriku.  Mampuslah gue! :(  Tiba-tiba kok, jadi pesimis gini, ye?  Hahh…  Di mana posisi baiknya saya, ya?  Atau mungkin, malah saya berada dalam posisi laki-laki buruk?  Na’udzubillah dah..  Semoga saja tidak.  Semoga saja tidak.  Amin… Amin… Amiiiiin…..
Oh, atau gini aja deh.  Kalo ntar ta’aruf, biar ngga terlalu ketauan narsisnya, saya hide aja ni blog.  Ntar di-unhide lagi kalo dah nikah.  Heuheu… Bodohnya diriku.  Emangnya Alloh kagak tau?  Dasar kutukupret lo, To!  :p

*****
Ilustrasi cerita :
Sebuah sore yang cerah setelah seorang ikhwan menikah.
“ABAAAAAAAAAAANG!!!”, teriak sang istri ketika melihat suaminya baru pulang kerja.  Awalnya, sang suami fikir istrinya itu sedang rindu berat sama dirinya.  Tapi setelah melihat raut muka sang istri yang sangar dengan matanya yang melotot, sang suami malah jadi ketakukan gituh.  Hiddih?  Kesambet jin mana neh istriku?
“Eh, ada apa Dek?”, tanya sang suami hati-hati banget.  Soalnya wajah sang istri nampak merah merona gituh.  Eh salah ding, merah membara maksudnya.  He he.. :)
“Ini blog Abang?”, tanya sang istri galak menunjuk monitor komputer. Deg.  Dengan menahan-nahan debaran jantung yang semakin cepat memompa, sang suami pun melongokkan pandangannya ke arah monitor komputer.  Bujug, dah..  Beneran ketauan.  Mampus dah gue!  Padahal baru pagi tadi sang suami meng-unhide-nya.
“Jadi, beneran ini blog Abang?”, suara sang istri semakin meninggi. “Beneran?”
Waduh?  Gaswat nih.  Asli gaswat.  Mesti mengeluarkan jurus sakti mandraguna.  Walah walah.. salah.  Jangan pake jurus mandraguna deng, entar malah makin runyam.  Pake jurus TomCruise-guna aja dah.  Biar maknyossss..  heuheu… Maka kemudian, sang suami pun mengeluarkan cengiran mautnya.  Sebuah cengiran andalan yang jadi salah satu senjata andalannya ketika ta’aruf dulu kala.  Dengan harap marah sang istri meleleh mencair.  Heuheu..
“He heh..  Iya, Dek.”, sang suami terus nyengir dengan manisnya(jurus TomCruise-guna, -red).  “Bagus kan, Dek?”
“Aaaaapa?  Baaaagus?  Bagus embah lo? Nggak mau tau!  Pokoknya blog ini harus dihapus sekarang juga!  Tiiiitik!”, ancam sang istri dengan kedua tangan bersedekap rapat di dada.  “Kalo enggak, Adek minta cerAAAAAAAAAAAAIIII!!!!!”, teriak sang istri histeris.
“Waduh waduh?  Minta selai?”, sang suami malah bingung.  Kok, tiba-tiba marah lantas minta selai?  Ih, kenapa sih ni istriku?  Aneh deh..  Dan fikiran sang suami pun coba menyelami lebih dalam fenomena itu sejenak.  Dan tiba-tiba saja, terbetik sebuah hipotesa yang membuat raut muka sang suami jadi cerah bersinar. Binarnya bahkan sampai mampu mengalahkan sinar mentari di malam hari.  Halah…“Waaaaaahh… Adek lagi ngidam selai, ya ? Jadi…. jadi Adek lagi hamil, ya?  Beneran? Udah dites kehamilan?  Udah berapa bulan, Dek?”, sang suami antusias ngga karuan gitu.  Sang istri yang lagi marah malah bengong.  Ni orang kesambet jin dari mana?
“Bentar Abang beliin ke warung depan, ya.  Nggak lama, kok.”, sang suami menyeret kursi ke arah sang istri.  “Tunggu di sini, ya.  Duduk yang tenang.  Jangan banyak fikiran.  Abang ke warung dulu.  Horeeeeeee…..”, dengan berjoged-joged, sang suami langsung melesat ke arah warung Mak Ijah.
Sang istri..  AAAAAAAAAAARRRRGGGGGHHHH…..!!!!!!  TIDAAAAAAAAAAAAAKKK…!!!!
Tapi belum lama berselang, sang suami sudah nongol dari balik pintu. “He he… lupa.  Abang ngga bawa uang.”, cengiran khas yang entah apa dasarnya, sang suami menyebutnya dengan senyuman termanis sedunia.  “Uangnya dong, Dek.”
Dan sang istri pun dengan sangat sukses, pingsan.
“Waduh waduh?  Kok malah tidur, Dek?”

Heuheu… TAMAT deh..  :D
*****
Hayooo… apa hikmah yang terkandung dalam cerita di atas? Ayooo.. yang tau ngacung..! :D
*****

sumber:http://tantodikdik.multiply.com

0 komentar:

Poskan Komentar

di harapkan komentar para pembaca....

syahrial_siregar@yahoo.co.id. Diberdayakan oleh Blogger.

http:syahrialsiregar.blogspot.com/

http://syahrialdankeluarga.blogspot.com/

syahrial

siregar