0wo71p5M3MBGMPs3gA9-3U_3V9k Bila Jam Dinding dan Mall kan Berjodoh? | http://syahrial-siregar.blogspot.com/

Rabu, 02 Mei 2012

Bila Jam Dinding dan Mall kan Berjodoh?


Bismillah…
Tiba-tiba saya tersadar, rasanya saya sudah sangat lama ada di toko buku ini. Saya tutup dan segera saya simpan novel itu di tumpukan asalnya.  Novel setebal sekitar 200 halaman itu, lebih ¾-nya sudah dilalap.(hoy!  emangnya lalapan, apa?  he heh… )  Wuiiih, berarti sudah lama banget saya ada di sini.  Jika kecepatan baca per halaman dihitung 1 menit, maka jika saya sudah menghabiskan 180 halaman, maka berarti (1 menit x 180 halaman = 180 menit = 3 jam!!!).  Busyet!!!  Kalau tadi ba’da ashar saya langsung ke sini, maka kemungkinan besar sekarang sudah masuk waktu maghrib.  Saya mengedarkan pandangan.  Dari dalam toko buku yang ada di sebuah mall besar ini, tak terlihat perubahan waktu dari sang mentari.  Mau siang bolong atau malam hari, tak ada bedanya.  Mau hujan atau panas terik, tak terasa sedikit pun perbedaannya.  Maka saya pun celingak celinguk.  Mencari-cari dan mencari dengan teliti.  Oh, jangan salah sangka dulu, kawan.  Bukan itu.  Saya bukan sedang mencari-cari sosok yang kira-kira menjadi jodohku kelak.  Bukan itu.  (ha hah…  siapa juga yang nyangka kamu lagi nyari itu, To?  He heh…  Nggak ada, ya? :)).  Ternyata betul sangkaan anda, saya sedang mencari.. eng ing engggg… jreng jreng jreng…. jam dinding!  Halah!  Kagak nendang banget sih, Coy!  Kagak mendebarkan. (Masa sih?  Padahal yang nulis udah berdebar-debar gini, loh.. he heh.. :p)
Aktivitas celingak celinguk pun terus berlanjut.  Saya sangat yakin, nggak mungkin nggak ada.  Di toko buku terbesar di kota Bogor ini pun, saya susuri semua dinding dan tempat, tapi tetap saja nihil.  Saya tak menemukan benda penunjuk waktu itu.  Namun, saya belum begitu yakin, penasaran pun semakin merajalela.(maksut lo?  :) ) Ah, masa sih nggak ada?  Serabun apa pun mata saya, tak mungkin tak menemukan benda itu, jika memang ada.  tapi setelah menelusuri dengan sangat teliti, saya baru yakin bahwa memang tak ada satu pun jam dinding(atau apa pun namanya) di sini.  Saya pun baru tahu jam berapa, ketika bertanya ke salah satu pengunjung yang……….  Ha hah… :)  (HP saya baterainya sedang kosong, pulsanya juga sedang sekarat(tinggal Rp. 80) Ha hah..  )
Kemudian, saya pun iseng-iseng(ini salah satu hobby saya.  :) ) menyusuri mall, yang dulunya di atas tanah ini berdiri bangunan tempat saya kuliah di tahun pertama.  Di deretan konter-konter pakaian yang terang dan eye-catching itu, saya mencari satu benda.  Bukan pakaian, bukan alat pijat siatsu otomatis, bukan pula kaca mata.  Ya, benar sekali Sodara!  Jam dinding.  Tak ada.  Tak ada.  Tak ada.  Di semua tempat-tempat itu, ternyata tak ada secuil pun tuh jam dinding.  Pihak pengelola gedung pun sepertinya memang tak menyediakan sama sekali.  Di foodcourt pun sama.  Tak ada.  Di electronic city dan super home pun, tak ada.  Lantas, di tempat segede gambreng ini, ditempatkan di mana sang penunjuk waktu itu?  Namun, ternyata akhirnya pencarian saya mencapai hasil ketika mesti menunaikan sholat.  Ya, saya menemukannya ternyata di satu tempat saja.  Tidak di tempat yang lain.  Musholla.  Ya, saya hanya menemukan jam dinding di tempat yang satu ini.  Musholla.
Hmmmm….  Tiba-tiba saja, saya menangkap sebuah ironi yang diset sengaja secara terselubung.  Ha hah..  husnuzhon banget sih gue!  Ha hah…  Bagi saya, dengan adanya jam dinding di musholla ini, seakan ingin dikatakan bahwa jangan terlalu lama-lama ada di dalamnya.  Di luar sana, ada begitu banyak hal yang menarik dibandingkan dengan di dalam musholla sumpek yang tak lebih dari sebuah ruang sisa ini.  Maka dari itu, keberadaan jam dinding di musholla mall seakan-akan selalu meneriaki para penghamba Alloh untuk sesegera mungkin minggat dari musholla.  Hoy, dirimu sudah 15 menit ada di sini!  Sudah sangat cukup waktu untuk memenuhi hak ubudiyahmu.  Sekarang saatnya bersenang-senang.  Ha hah..!!!  Ckckckckckck….
Dan ketika kembali jalan-jalan di mall, wara wiri dari konter ke konter, maka jam dinding tak pernah mengingatkan waktu.  Karena memang jam dindingnya tak ada.  Dia sudah dibungkam untuk hanya bisa mengingatkan waktu hanya di musholla.  Hingga saya seringkali mendapati diri ini lupa waktu jika sudah ada di toko buku misalnya, di sebuah mall mewah hasil joinan sebuah PTN dengan pengusaha besar itu.  Kalau tak mawas waktu bener-bener, waktu sholat bisa bablas blas blas blas…  Hmmm…  Bisa-bisa sholat dzhuhur dan ashar jadinya dijama’ saja.  Ha hah…  :)  Makanya, jangan sampai lupa bawa jam(bawa jam dinding masing-masing maksud lo? Iddihh? Ha hah… :p), atau mengaktifkan alarm waktu di HP kita.  Biar bakat jelalatan melihat-lihat  barang dan orang(?) di mall, sedikitnya bisa terkontrol waktu.  Kalau bisa, install juga program shollu di HP kita.  :)
*****
sumber:http://tantodikdik.multiply.com/

0 komentar:

Poskan Komentar

di harapkan komentar para pembaca....

syahrial_siregar@yahoo.co.id. Diberdayakan oleh Blogger.

http:syahrialsiregar.blogspot.com/

http://syahrialdankeluarga.blogspot.com/

syahrial

siregar